Cara mengenali dan mengelola rayap

Cara mengenali rayap, mengurangi risiko infestasi, dan mencari pengontrol hama yang baik.

Rayap adalah hama yang merusak, jadi penting untuk melakukan pemeriksaan rutin dan menyeluruh di rumah Anda untuk mendeteksi tanda-tanda awal aktivitas dan serangan rayap. Tetapi menemukan pengelola hama yang andal dan berpengalaman mungkin sulit didapat, dan kredensial yang menjanjikan tidak selalu menjamin keandalannya.

Seperti apa rupa rayap?

Ada banyak spesies rayap di Indonesia, tetapi hanya sedikit yang menyebabkan masalah. Rayap bawah tanah (juga disebut semut putih) menyebabkan sebagian besar kerusakan di seluruh negeri. Mereka memakan bahan yang mengandung selulosa seperti kayu.

Rayap bawah tanah dapat disalahartikan sebagai semut hitam karena ukurannya serupa, namun tidak seperti semut hitam, mereka berwarna pucat (karenanya disebut semut putih).

Rayap bersayap (disebut alates) juga bisa disamakan dengan ngengat. Rayap ini terbang keluar dari koloni untuk mencari lingkungan baru untuk berkembang biak dan membuat koloni baru.

Bagaimana Anda tahu bahwa Anda memiliki rayap?

Rayap dapat menyebabkan kerusakan struktural dan ekonomi besar pada rumah dan bangunan komersial dengan memakan bagian dalam struktur, hanya menyisakan cangkang tipis untuk perlindungan dari lingkungan luar.

Tapi mereka tidak hanya menggerogoti kayu struktural: mereka juga bisa memakan furnitur, produk kertas, kain, pakaian, alas kaki dan bahkan bahan non-selulosa seperti plastik lunak, sealant bangunan dan insulasi busa kaku.

Mereka tidak selalu mudah dikenali, tetapi berikut adalah beberapa tanda bahwa rayap mungkin mendatangkan malapetaka di rumah Anda.

  • Tabung penampungan lumpur yang mereka buat untuk perlindungan. Ini kadang-kadang dapat dilihat di fondasi bata atau arsip.
  • Kayu yang terdengar berongga (artinya mereka telah menggerogoti kayu).
  • Lantai atau pintu yang melorot.
  • Papan skirting yang mudah rusak, pintu macet atau architraves (karena rayap menghilangkan integritas struktural kayu, ketukan kecil pada area ini dapat menyebabkan kerusakan).
  • Cat atau plester retak (karena rayap menggerogoti kayu, mempengaruhi integritas strukturalnya, menyebabkan retakan pada cat dan plester).
  • Listrik padam (rayap tertarik pada kehangatan perlengkapan listrik di balik dinding).

Suhu dan curah hujan tampaknya memiliki dampak terbesar pada aktivitas rayap, diikuti oleh usia rumah. Jika Anda menemukan sarang rayap di properti Anda, jangan ganggu: rayap mungkin meninggalkan area tersebut, pindah ke tempat lain dan tetap tidak terdeteksi.

Jika Anda mencurigai aktivitas rayap di rumah Anda, sebaiknya lakukan pemeriksaan rayap profesional sesegera mungkin untuk menentukan rencana tindakan yang tepat.

Cara mengurangi risiko rayap

  • Perbaiki masalah kelembaban seperti drainase yang buruk, pipa bocor atau ventilasi yang tidak memadai.
  • Periksa lingkungan sekitar rumah Anda – semak atau tempat tidur taman harus bersih dari tepi bangunan dan lubang air (celah kecil yang tersisa di antara batu bata untuk membiarkan air mengalir keluar).
  • Jaga agar area di bawah rumah Anda tetap bersih – jangan menyimpan barang-barang yang dapat mengurangi ruang ventilasi di bawah rumah.
  • Singkirkan kayu yang bersentuhan dengan tanah dan dekat dengan rumah.
  • Jika Anda sedang membangun rumah baru, metode dan bahan konstruksi tertentu dapat mengurangi risiko rayap secara signifikan.
  • Dapatkan pemeriksaan jasa anti rayap profesional secara teratur dan ikuti saran mereka untuk mengurangi risiko rayap Anda. Anda disarankan untuk melakukan pemeriksaan hama secara menyeluruh setidaknya setahun sekali, atau lebih sering jika Anda tinggal di daerah dengan risiko rayap tinggi.

Cara membasmi rayap

Ada tiga jenis pengendalian rayap:

  • hambatan fisik
  • penghalang kimia
  • memantau umpan dan stasiun.

Rumah yang dibangun harus memiliki ‘pemberitahuan tahan lama’ tentang perawatan yang dipasang pada posisi menonjol di dalam bangunan (dekat kotak meteran atau pintu masuk ke ruang merangkak), dengan mencantumkan:

  • metode pengendalian rayap
  • tanggal pemasangan
  • harapan hidup (untuk hambatan kimia)
  • merekomendasikan pemeriksaan di masa mendatang.

Jika Anda sedang membangun rumah baru atau melakukan renovasi besar-besaran, pastikan untuk memasang penghalang fisik atau kimia yang sesuai. Beberapa dapat dipasang kembali tetapi lebih mudah untuk memasangnya selama konstruksi.

Hambatan fisik

Hambatan fisik bersifat permanen, tidak beracun dan tidak memerlukan banyak, jika ada, pemeliharaan atau pembaruan. Mereka tidak akan membunuh rayap, tetapi akan menghalangi mereka untuk mendapatkan akses ke rumah Anda.

Ada empat jenis hambatan fisik:

  • Pelindung rayap (juga disebut topi semut)  tidak mencegah aktivitas rayap tetapi membawanya ke tempat terbuka, karena lebih mudah untuk mendeteksi tabung pelindung lumpur mereka di tutup logam.
  • Anyaman jaring baja tahan karat atau partikel batu bergradasi halus  dapat dipasang di pelat beton dan dinding rongga di sekitar bukaan pipa dan sejenisnya, sehingga rayap tidak dapat melewati titik masuk yang tersembunyi ini.
  • Sistem komposit , seperti plastik atau lembaran kain yang diolah secara kimia, mengandung bahan kimia yang akan terdegradasi seiring waktu, tidak seperti penghalang fisik yang sebenarnya.
  • Sistem retikulasi  melibatkan perpipaan yang dipasang di bawah pelat dan di sekitar tepi bangunan dengan titik akses untuk injeksi insektisida.

Hambatan kimia

Penghalang kimia diterapkan di bawah dan di sekitar pelat beton atau di sekitar tiang atau pijakan bangunan. Mereka membutuhkan pemeliharaan dan pembaruan.  Mereka menciptakan zona tanah yang diolah yang mungkin efektif selama beberapa tahun sebelum membutuhkan perawatan ulang.

Jika Anda memilih penghalang kimia setelah pembangunan rumah baru, mungkin memerlukan penggalian parit dan pengeboran beton.

Bahan kimia yang digunakan dalam pengendalian rayap
  • Piretroid sintetis seperti  permetrin atau bifentrin  umumnya kurang beracun daripada banyak insektisida sebelumnya yang dilarang di sebagian besar Indonesia.
  • Fipronil dan imidakloprid  sangat efektif melawan rayap karena tidak bersifat penolak. Ini berarti rayap akan melakukan perjalanan melalui zona yang dirawat tanpa mendeteksi bahan kimia dan membawanya kembali ke koloni, sehingga mencemari rayap lainnya.
  • Debu arsenik trioksida adalah zat yang sangat beracun dan dikonfirmasi sebagai karsinogen bagi manusia. Itu biasa digunakan di masa lalu dalam prosedur debu rayap tetapi telah diganti dengan regulator pertumbuhan serangga (IGRs) yang kurang beracun seperti  triflumuron . Bubuk biru khas ini sangat efektif, tetapi mungkin membutuhkan waktu sedikit lebih lama daripada debu arsenik untuk melenyapkan koloni.

Stasiun pemantauan dan umpan

Ini adalah alternatif yang kurang beracun tetapi lebih mahal yang membutuhkan perawatan rutin. Stasiun pemantauan dan umpan menggunakan IGR rendah toksik dalam jumlah yang sangat kecil yang mempengaruhi kerangka luar rayap dan membunuh mereka tanpa membahayakan hewan atau manusia lain.

Beginilah cara mereka bekerja:

  1. Manajer hama menempatkan stasiun umpan (atau beberapa) di sekitar rumah, biasanya di dalam tanah.
  2. Stasiun diperiksa secara teratur, diposisikan ulang jika diperlukan dan ketika rayap ditemukan, umpan ditambahkan untuk mengisi stasiun.
  3. Rayap mengambil umpan kembali ke sarang mereka dan menyebarkannya melalui perawatan sampai koloni akhirnya musnah.

Tidak ada jaminan rayap akan benar-benar menemukan umpan, jadi pada umumnya bukan ide yang baik untuk menggunakan stasiun pemantauan dan umpan sebagai satu-satunya pendekatan Anda untuk pengendalian rayap.

Berapa biaya pengendalian rayap?

Biaya pengobatan rayap dapat sangat bervariasi dari beberapa ratus dolar hingga beberapa ribu dolar, dan tergantung pada sejumlah faktor termasuk tingkat kerusakan dan serangan rayap, dan spesies rayap.

Kiat untuk menemukan pengontrol rayap yang baik

  1. Teleponlah beberapa pengelola hama  sebelum melakukan salah satunya – Anda tidak mungkin mendapatkan informasi terperinci atau harga tertentu melalui telepon, tetapi Anda seharusnya bisa mendapatkan kesan umum tentang perusahaan, perawatan rayap mereka, dan kisaran harga yang dapat Anda harapkan .
  2. Bandingkan opsi , kutipan, dan profesionalisme dari berbagai pengelola hama dan pilih perusahaan yang paling nyaman bagi Anda.
  3. Pertimbangkan jenis solusi yang akan ditawarkan perawatan  – penawaran termurah mungkin hanya akan menyingkirkan Anda dari rayap dalam jangka pendek sementara pendekatan terpadu yang lebih mahal akan memberikan perlindungan yang lebih baik dari serangan rayap di masa depan.
  4. Kesaksian dan iklan dari mulut ke mulut  bisa menjadi cara yang bagus untuk mendapatkan manajer hama yang andal.

Pertanyaan untuk ditanyakan saat mendapatkan kutipan pemeriksaan rayap

  • Sudah berapa lama perusahaan berdiri?
  • Apakah mereka anggota asosiasi industri?
  • Apakah mereka memiliki lisensi terkini, sertifikat ganti rugi profesional dan asuransi kewajiban publik terkini?
  • Apa kualifikasi, keterampilan, dan pengalaman inspektur hama?
  • Apakah pemeriksa hama telah melakukan pelatihan berkelanjutan sejak memperoleh kualifikasi?
  • Apakah pemeriksa hama juga akan melakukan pengobatan rayap jika diperlukan? Jika tidak, seberapa berpengalaman orang yang melakukan pengobatan rayap?
  • Akankah mereka memenuhi, atau melampaui, persyaratan Standar Indonesia?
  • Berapa lama pemeriksaannya? (Rata-rata rumah membutuhkan waktu dua hingga tiga jam untuk diperiksa, termasuk waktu yang dihabiskan inspektur untuk membahas masalah tersebut dengan Anda)
  • Apakah pemeriksaan tersebut juga mencakup penggerek dan jamur pembusuk kayu?
  • Apakah mereka akan memberikan laporan secara tertulis? (Ini mutlak diperlukan)
  • Jika rayap ditemukan, metode pengobatan apa yang mereka rekomendasikan?
  • Apakah mereka akan menjelaskan produk yang kemungkinan besar akan mereka gunakan? (Ini agar Anda tahu tentang bahan kimia apa pun yang akan mereka gunakan – toksisitas dan keamanannya penting)

Apa yang terjadi dalam pemeriksaan rayap?

Sangat penting untuk hadir saat rumah Anda sedang diperiksa.

Inspektur harus memeriksa, jika praktis:

  • semua kayu yang dapat diakses di bawah rumah
  • semua kayu yang dapat diakses di bawah atap
  • di dalam dan di luar gedung dan sekitarnya
  • taman
  • pagar
  • pohon dan tunggul
  • struktur kayu dan pohon lainnya di properti, hingga 50 meter dari bangunan utama
  • keberadaan dan efektivitas penghalang rayap yang terlihat dan dapat diakses
  • kerentanan properti terhadap serangan rayap (misalnya ventilasi dan drainase di bawah lantai, dan area lembab yang jelas).

Laporan inspeksi hama harus mencakup rincian:

  • area yang diperiksa (menyebutkan area yang tidak dapat diakses)
  • aktivitas rayap
  • rencana pengelolaan rayap jika ditemukan aktivitas rayap, merinci metode dan biaya, penilaian semua opsi, dan hasil serta batasan yang diharapkan.

Jaminan

Tanyakan tentang garansi yang diberikan untuk pekerjaan tersebut dan baca cetakan kecilnya. Masa garansi yang panjang mungkin mengharuskan Anda membayar pemeriksaan tahunan untuk menjaga agar garansi 10 tahun tetap berlaku, dalam hal ini hampir tidak ada garansi 10 tahun yang sebenarnya.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *